Posted by: lenteraimpian | February 24, 2010

INFEKSI SALURAN REPRODUKSI (ISR) DAN PENYAKIT MENULAR SEKSUAL (PMS)

Infeksi saluran reproduksi (ISR) adalah masuk dan berkembangbiaknya kuman penyebab infeksi kedalam saluran reproduksi. Kuman penyebab infeksi tersebut dapat berupa bakteri, jamur, virus dan parasit.

Perempuan lebih mudah terkena ISR dibandingkan laki-laki, karena saluran reproduksi perempuan lebih dekat ke anus dan saluran kencing. ISR pada perempuan juga sering tidak diketahui , karena gejalanya kurang jelas dibandingkan laki-laki.

Akibat ISR

Pada perempuan dapat menyebabkan kehamilan diluar kandungan, kemandulan, kanker leher rahim, meningkatkan resiko HIV, kelainan pada janin (BBLR, infeksi bawaan sejak lahir, bayi lahir mati dan bayi lahir belum cukup umur)

1. ISR endogen adalah jenis ISR yang paling umum di dunia. Timbul akibat pertumbuhan tidak normal, organisme yang seharusnya tumbuh normal didalam vagina, antara lain vaginosis bakteri dan kandidiasis yang mudah disembuhkan.

2. ISR iatrogenik atau yang berhubungan dengan prosedur medis adalah infeksi yang disebabkan masuknya mikroorganisme kedalam saluran reproduksi melalui prosedur medis yang kurang atau tidak steril, antara lain induksi haid, aborsi, pemasangan AKDR, peristiwa persalinan atau apabila infeksi sudah ada dalam slauran reproduksi bagian bawah menyebar melalui mulut rahim hingga ke saluran reproduksi bagian atas. Gejala yang mungkin timbul, antara lain rasa sakit disekitar panggul, demam tinggi secara tiba-tiba, menggigil , haid tidak teratur, cairan vagina yang tidak normal dan timbul rasa sakit saat berhubungan seksual.

3. PMS adalah sebagian ditularkan melalui hubungan seksual dengan pasangan yang telah terinfeksi.

Pencegahan ISR

  • Mencegah infeksi baru dengan memutus jalur penularannya
  • ISR endogen dapat dicegah melalui peningkatan kebersihan individu, peningkatan akses pada pelayanan kesehatan yang bermutu, promosi, mencari pengobatan ke pelayanan kesehatan
  • ISR iatrogenik dapat dicegah melalui sterilisasi peralatan medis yang digunakan, skrining atau pengobatan terhadap ISR sebelum melaksanakan prosedur medis.
  • PMS dapat dicegah dengan menghindari hubungan seksual atau dengan melakukan hubungan seksual yang aman (monogami dan penggunaan kondom yang benar dan konsisten

Penyakit menular seksual (PMS) adalah penyakit yang cara penularannya terutama melalui hubungan seksual, baik secara heteroseksual maupun homoseksual. PMS juga diartikan sebagai penyakit kelamin yang ditularkan melalui hubungan seksual yang menyerang sekitar alat kelamin.

Hubungan organ-organ reproduksi dengan PMS

  • pada wanita PMS mengahncurkan dinding vagina/leher rahim, dengan atau tanpa gejala-gejala infeksi
  • pada pria, yang terinfeksi lebih dulu adalah saluran air kencing dan jika tidak diobati akan  menyebabkan keluarnya cairan dari penis dan berakibat sakit pada saat baung air kecil
  • PMS yang tidak diobati akan dapat mempengaruhi organ-organ reproduksi bagian dalam dan menyebabkan kemandulan baik pada pria maupun wanita

Bagian tubuh yang dapat terpengaruh PMS

  • Pada wanita, slauran indung telur, indung telur, rahim, kandung kemih, leher rahim, vagina, saluran kencing (urethra), anus
  • Pada pria, kandung kemih, vas deferens, prostate, penis, epididimis, testis, urethra, skrotum, seminal vesikel, anus

Alasan utama wanita lebih rentan tertular PMS dibanding pria

Saat berhubungan seksual, dinding vagina dan leher rahim langsung terpapar oleh cairan sperma, jiak sperma terinfeksi dengan PMS maka wanita tersebut akan terinfeksi. Jika wanita terinfeksi PMS, dia tidak selalu menunjukan gejala, namun besar kemungkinan infeksi meluas dan menimbulkan komplikasi. Banyak orang khususnya wanita dan remaja yang enggan untuk mencari pengobatan, karena mereka tidak ingin keluarga/masyarakat mengetahui jika mereka menderita PMS, akibatnya PMS baru diketahui saat sudah stadium lanjut.

Pada sebagian PMS terdapat beberapa kemungkinan :

  • Penularan penyakit tidak selalui melalui hubungan seksual
  • Penyakit dapat timbul pada orang yang belum pernah melakukan hubungan seksual
  • Sebagian penderita adalah korban keadaan diluar kemampuan mereka

Organisme penyebab PMS

  • Bakteri                  : gonore, sifilis dll
  • Virus                      : herpes genitalia, kondilomata akuminata,    hepatitis, AIDS dll
  • Protozoa              : trikomoniasis dll
  • Jamur                    : kandidiasis vagina dll
  • Ektoparasit         : kutu pubis

Keluhan/gejala PMS

  • Terdapat cairan nanah/keputihan yang tidak normal yang keluar dari saluran kencing (urethra) laki-laki/ vagina perempuan
  • Pada perempuan terjadi peningkatan keputihan, warnanya bis amenjadi lebih putih, kekuningan, kehijauan, kemerahmudaan dan bis aberbau tidak sedap/berlendir,
  • Pada pria rasa panas seperti terbakar atau sakit selama/sesudah BAK
  • Ulkus (borok) pada kelamin merupakan keluhan sekaligus gejala PMS yang umum dijumpai
  • Terdapat tonjolan-tonjolan kecil (papules) disekitar alat kelamin
  • Kemerahan disekitar alat kelamin
  • Rasa sakit di perut bagian bawah yang muncul dan hilang dan tidak berhubungan dengan menstruasi
  • Terdapat bercak darah setelah berhubungan seksual

Bahaya PMS

  • Morbiditas dan mortalitas
  • Infertilitas
  • Abortus
  • Kanker rahim
  • Merusak penglihatan, otak dan hati
  • Menular pada bayi
  • Rentan terhadap HIV/AIDS
  • Ada yang tidak dapat disembuhkan

Hal penting yang perlu diketahui

  • PMS dapat terjadi baik pada laki-laki ataupun perempuan
  • Penularan PMS dapat terjadi walaupun hanya sekali melakukan hubungan seksual tanpa memakai kondom dengan penderita PMS
  • Tidak ada seorang pun yang kebal terhadap PMS
  • Perempuan lebih mudah terserang PMS dari pasangannya dibandingkan sebaliknya, karena bentuk kelaminnya dan luasnya permukaan yang terpapar oleh air mani pasangannya
  • Infeksi pada alat reproduksi perempuan sering tersembunyi dan tidak mudah terlihat oleh petugas yang kurang terlatih. Disamping itu, keluhannya pun tidak jelas dan perempuan sering merasa malu untuk menceritakan masalahnya dan diperiksa alat kelaminnya
  • ISR meningkatkan resiko penularan PMS/HIV/AIDS pada perempuan 10x besarnya
  • Beberapa PMS mungkin tidak menimbulkan gejala yang berarti pada perempuan, tetapi tetap dapat menularkan penyakit tersebut pada pasangannya
  • Tanda-tanda dan gejala PMS pada laki-laki biasanya tampak jelas sebagai luka atau duh tubuh, sehingga pengobatan dapat dilakukan lebih awal
  • PMS sering tidak diobati dengan benar, sehingga mengakibatkan penularan dan penderitaan yang berkepanjangan. Kebanyakan PMS dapat diobati bila pengobatannya tepat dan pada saat yang tepat pula.
  • Komplikasi PMS seperti kemandulan sering dapat dicegah bila PMS segera diobati
  • Belum ada vaksin atau imunisasi untuk PMS
  • PMS memungkinkan kemungkinan tertular HIV/AIDS sebanyak 4x

Gonore

Etiologi : Infeksi ini disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae, bakteri kokus, gram negatif

1. Anamnesis

  • Masa tunas 2-5 hari pada pria, pada wanita sulit ditentukan karena pada umumnya tidak menimbulkan keluhan/gejala (5%)
  • Keluhan

Pria

  • Gatal, panas waktu BAK, dissuria (nyeri saat berkemih), sering BAK, keluar duh putih atau kuning kehijauan dari ujung kemaluan yang kadang-kadang disertai darah, dapat timbul nyeri waktu ereksi
  • Gonore faring, akibat kontak orogenital, umumnya asimptomatik, kadang mengeluh nyeri tenggorokan
  • Infeksi rektum, pada hubungan seksual anus homoseksual, sering asimptomatik, kadang terdapat gambaran proktitis (rabas anus, nyeri, perdarahan, tenesmus)
  • Epididimo-orkitis sebagai komplikasi sekitar 5% pada pria dengan gonore uretra yang tidak diterapi

Wanita

  • Umumnya tanpa keluhan (80%), infeksi awal terutama mulut rahim. Bila ada keputihan biasanya berwarna putih, kuning kehijauan, agak kental. Bila mengenai saluran kemih timbul nyeri waktu BAK, dapat timbul bartholinitis. Infeksi lanjut menimbulkan nyeri perut bagian bawah karena salpingitis atau adneksitis.
  • Infeksi kelenjar paraurethra dimanifestasi sebagai eksudat mukopurulen pada pemijatan lembut urethra distal melalui vagina
  • Penyakit radang panggul (PRP)terjadi sebagai komplikasi sekitar 15% pada gonore yang tidak diobati
  • Abses bartholinitis terjadi pada 10% wanita yang terinfeksi

2. Pemeriksaan Klinis

Pria            : muara uretra kemerahan, bengkak, ektropion, disertai duh tubuh purulen

Wanita     : serviks erosi dan sekret pururlen, kadang nyeri perut bagian bawah

3. Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan sediaan langsung duh tubuh yang diwarnai dengan pewarnaan gram. Bila memungkinkan lakukan biakan pada media Thayer-Martin

Sifilis

Etiologi : infeksi disebabkan Treponema pallidum, bersifat kronis. Sering diperoleh melalui hubungan seksual dengan pasangan yang terinfeksi, dapat pula kongenital

1. Anamnesa

  • Masa tunas 10-90 hari
  • Stadium 1 : timbul ulkus di kemaluan, biasanya tunggal dan tidak nyeri
  • Stadium 2 : gejala prodromal, berupa nyeri sendi, sub febris, sukar menelan,    bintik merah di kedua telapak tangan dan kaki, tidak gatal
  • Stadium laten : tidak ada tanda-tanda laten
  • Stadium lanjut : kelainan ditemukan pada alat dalam atau susunan syaraf pusat

2. Pemeriksaan klinis

  • Stadium 1         : terdapat ulkus bulat/lonjong, tepi teratur, dinding tidak bergaung,   indoplen, teraba masa keras (indurasi), permukaan ulkus bersih, pembesaran kelenjar getah bening (KGB) setempat tanpa tanda radang.
  • Stadium 2         : kulit kemerahan, papul, papuloskuamosa hampir diseluruh tubuh terutama tangan dan kaki

3. Pemeriksaan penunjang

  • Menggunakan mikroskop lapangan gelap , bahan pemeriksaan dari lesi (serum) akan tampak treponema
  • Pemeriksaan antibodi dalam serum dengan tes RPR(rapid plasma reagen) /VDRL(veneral  disease research laboratory) kemudian di konfirmasikan dengan TPHA(treponema pallidum Haemagglutination Assay)

Klamidia

Pria

  • Masa inkubasi 3 minggu terdapat rabas mukopurulen pada uretra ,disuria, 25% tidak ada gejala
  • Proktitis akibat penularan klamidia melalui hubungan seksual per anus
  • Epididimitis merupakan komplikasi tersering infeksi klamidia yang tidak terobati

Wanita

  • Sebagian besar tanpa gejala , sebagian kecil peningkatan rabas vagina , disuria
  • Endoservisivitis
  • Komplikasi penyakit radang panggul (PRP) (20%)
  • Kadang kompliasi perihepatitis , dengan gejala ,nyeri, mual,anoreksia,demam ringan

Diagnosis : Deteksi DNA spesifik  dari sekresi genital

Vaginosis bakterialis

  • Belum terdapat bukti jelas ditularkan melalui hubungan seksual
  • Mungkin berkaitan dengan infeksi panggul pasca terminisasi infeksi luka operasi,  arbotus lanjut, KPD, Persalinan BBLR, infeksipostpartum.

Gambaran klinis

  • Peningkatan rabas vagina putih keabu-abuan bau seperti ikan
  • Pruritus bila terjadi candidiasis
  • Tidak terjadi vaginitis

Diagnosis : bersifat klinis yang diperkuat oleh beberapa uji mikrobiologis

Infeksi Protozoa (Trikomoniasis)

Penyebab trichomonas vaginalis , melalui hubungan seksual

Gambaran Klinis

Wanita

  • Rabas vagina kuning,encer,berbau,lecet vagina,disuria (nyeri berkemih),dispareunia (nyeri saat berhubungan)
  • Serviks strawberry (bintik-bintik kemerahan)
  • 25% tidak memperlihatkan gejala

Pria

  • Sebagian besar tanpa gejala
  • Protozoa ditemukan pada uretra dan urin

Diagnosis : pemeriksaan sediaan basah

Infeksi Jamur (kandidiasis)

Penyebab : Candida albicans, saprofit pada manusia, dapat menjadi patogen pada kehamilan, diabetes melitus (DM) tidak terkontrol, penggunaan antimikroba spektrum luas, pemakaian obat immunosuppresi, infeksi HIV

Gambaran klinis

Wanita

  • Pruritus vulva dan rasa terbakar, dispareunia
  • Eritema vulva dan sekitarnya
  • Edema labia minora
  • Jarang terjadi vaginitis

Pria

  • Nyeri dan gatal penis, rabas subpreputium
  • Preputium edematosa, fisura yang mengakibatkan fimosis

Diagnosis : secara mikroskopik sediaan dari forniks posterior vagina

Infeksi Virus

a. Herpes genitalis

Infeksi pada genital yang disebabkan oleh herpes simpleks virus (HSV) sering bersifat rekurens

1. Anamnesa

  • Masa tunas 3-7 hari, dapat lebih lama
  • Dimulai rasa terbakar dan gatal beberapa jam sebelum timbul lesi
  • Kadang disertai gejala konstitusi, lemas, demam, nyeri otot
  • Timbul gelembung cairan berkelompok, mudah pecah
  • Gejala lesi awal dapat lebih berat dan lama
  • Pada rekurens, biasanya didahului faktor pencetus (stress psikis, trauma, coitus yang berlebihan, makanan yang merangsang, alkohol, obat-obatan)

2. Pemeriksaan Klinis

  • Pada daerah genital ditemukan vesikel/erosi/ulkus yang berkelompok dan nyeri
  • Pembesaran kelenjar getah bening yang regional

3. Pemeriksaan Penunjang

  • Pemeriksaan Tzank : pewarnaan Giemsa atau Wrightt dari apusan vesikel/ulkus tampak sel raksasa berinti banyak

b. Kondilomata akuminata

Adalah penyakit seksual yang disebabkan oleh Human Papilloma Virus (HPV)

1. Anamnesa

  • Masa tunas 1-8 bulan (rata-rata 2-3 bulan)
  • Pada daerah yang sering terkena trauma saat berhubungan seksual, timbul bintil-bintil seperti kutil, dapat membesar menyerupai jengger ayam di introitus atau di labia mayor, labia minora, perineum, perianal, vagina, urethra, serviks
  • Pada pria sering ditemukan di frenulum, preputium, kulit batang penis, urethra distal, perianal, skrotum. Sering ditemukan pada mereka yang tidak di sirkumsisi (sunat) atau dengan imunitas terganggu
  • Pada wanita minimal 50% mengeluh pruritus, rasa terbakar, nyeri vulva. Sering bersamaan dengan gejala keputihan

2. Pemeriksaan Klinis

Tampak papul vegetasi permukaan runcing seperti jari, atau papul dengan permukaan licin, multipel, tersebar diskret

3. Pemeriksaan Penunjang

  • Pada lesi yang meragukan lakukan pembubuhan asam asetat 5% pada lesi yang dicurigai. Setelah 5 menit lesi berwarna putih. Tes asam asetat
  • Bila ada fasilitas, lakukan kolposkopi atau histopatologi
About these ads

Responses

  1. saya mau tanya ttg PMS
    tman saya mengalami pnyakit
    kaluarnya sprti nanah dan bau busuk lama” bau seperti ikan
    dya sngt takut tuk berobat
    dya sering mengeluh pada saya

    saya mau tnya
    ada gk obatnya
    dan penyakit apa itu ?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 27 other followers

%d bloggers like this: